Nov 22, 2009

kau tahu apa sebenarnya berlaku

dalam tengah malam,
terhidu bau sampah.
makin ligat pena percikkan ayat,
makin disumbat bauan sampah.



jadi,benarlah.
semua penulisan,hasil tulisan,cerita yang dituliskan
oleh aku
hanya sampah durjana.
yang sebenarnya
tak berharga
tak dipandang mulia
tak dipedulikan dunia



..


sampah yang lupus
dalam tempat
pembuangan sampah.



tapi,paling tidak
anjing, kucing, gagak, pengemis
mahukan sampahsampah ini :)


p/s: terimakaseh buat kakanda sulung sudah beri inspirasi SAMPAH.

Nov 14, 2009

sudah dilahir bersama,mahu dipisahkan pula.

Raja itu makin aku menyusahkannya
Dia mahu istananya tiada cacat walau pada rumput terbentang
Titahnya, mahu pisahkan dunia dari dinampak aku
Silakan ambil Jiwa aku.

Kuncikan aku dan jasad aku di dalam kotak itu
kotak tak punya daya graviti itu.
Lontar jauh-jauh Jiwa aku agar bisa teguh istana megahmu.

Rapat-rapat kurungkan aku dan si jasad.
Jangan biar sehalus angin pun menyapa kami.
Pasti gah kedudukanmu

Cepat kotak. Tutup tubuh aku. Nafas aku
Pergerakan aku.
Jangan pernah bagi ruang
untuk aku berbalas senyum dengan Jiwa aku, di sana.

Rakyat perlu taat pada si Raja.
Kalau dipintas sebutir pun lafaznya,
bergantunglah di sudut raksasa.

Katanya, "tak mati tanpa jiwa"

Nov 6, 2009

heyy kamu.ini notis ringkas untuk si orang 'emas'

2november2009.

aku terserempak dan terus terserempak dengan dia lagi. budak kelas atasan yang aku betul-betul mahu tarikkan diri aku jauhhh daripada dia.
maklumlahh, budak kelas atasan seperti dia,
layaknyaa bersantai di tepi pantai bermahkotakan takhta dan darjat di keliling tubuhnyaa, bukan duduk sebaris di hadapan aku.
tak layak.
sudah diduga, hinaan bermutiara terungkap keras dari bibirnya yang bersalut lapisan melekit berjenama agaknyaa.

sederet sahaja ayatnya. sebutir demi sebutir huruf melantun ke arah dinding otak aku.
tapi, maaf ya Tuan Puteri.
aku sudah lali dengan tomahan begitu. tiada cacian lainkah untuk aku, wahai Puteri Bangsawan?

ibu pernah berpesan,
" hiraukan saja apa kata mereka tentang kamu. abaikan bayu kotor dan jijik dari mulut mereka. kamu teruskan berdiri, pelbagaikan langkah, pantaskan berlari.
tapi, hati-hati. jangan sampai kamu tersungkur di bui tabah."