Feb 16, 2010

babe,

meriam malam membingit deria
matahari gelap buat dunia terperangkap
dalam peritnya harap
yang selama ini cuba digilap
tetapi akhir tangis yang kerap.

meriam malam membingit deria
bintang terpecah binasanya rasa
dalam kata yang sesinis neraka
buat santapan hati yang menggila
aku tak terasa
kerna bisanya teramat nista.

meriam malam membingit deria lagi
langit dah tergulung terperli
khasnya setiap bayunya pasti
jelas membisik "terbaiklah kau pergi"
yang dilantun ucapnya pria di sisi
dalam sayu ini tak berdaya bertahan mati
"momen hitam bakal terpatri"
"jangan sayang,kau masih bisa teguhnya berdiri"
"mata kau menipu tentang yang sebenarnya terjadi"
"naluri aku bilang kau tak akan peduli"
"sudahlahh sayang,jangan khuatir aku mampu berlari"
"aku sayangkan kau sampai hayatku baby"
"aku cintakan kau sampai akhirnya nafas aku,lelaki"

meriam malam sudah berhenti membingit deria
sayangnya,deria ini sudah rosak ,celakanya .

babe,
kau tahu rasanya
tersungguh teramat terlalulah
koyaknya.