Mar 11, 2011

memang cerita yang panjang,tak perlu baca kalau rasa bosan.aku cuma nak berkongsi rasa dengan skrin yang bebal.




aku ada seorang kawan perempuan,yang kadang-kadang dia seronok dengan kawan-kawan,kadang-kadang dia lebih gembira bila bersendirian.
selalu jugak aku sembang-sembang dengan dia,cuma,hari ini,topiknya agak serius dan buat aku tergamam.

petang yang tak hujan,cuma langit yang mendung;tak ada bunyi nyanyian suara burung-burung,cuma tapak kaki dia yang mengesot sambil mata kepalanya difokuskan ke atas.

dia berjalan tanpa hiraukan aku di depan yang dah ternganga sebab hidungnya berdarah.aku ajak dia duduk berehat di bawah rumah Opah aku.

oh,nama dia Sofiah. Sofiah Bakar.

sambil meletakkan ais di atas kepalanya,dia bercakap dan terus bercakap;


"mungkin secara kasarnya,aku tak pernah berjalan berdua-duaan,berpegangan tangan atau berpelukan dengan lelaki yang Tuhan ciptakan.
tapi,naluri perempuan inginkan dibelai,dimanja dengan lelaki yang tercipta."

aku terdiam.dan,dia masih menyambung percakapannya.

"mungkin secara luasnya,rambut aku berselindung di sebalik tudung yang kadang-kadang menampakkan apa yang tak patut,tubuh aku dibaluti kain yang menutup seluruhnya kulit yang kadang-kadang secara sengaja atau tidak aku dedahkan pada yang bukan muhrim."

"Sofiah,kau okay tak nih?",tapi dia tak pedulikan pertanyaan aku.dia masih bercakap.

"mungkin secara terbukanya,aku menurut segala apa yang diarah oleh kedua orang tua aku,hormat dan patuh atas apa yang disuruh.
tapi amarah tak kenal sesiapa."

soalan sengal aku terpacul, "hidung kau berdarah menyebabkan telinga kau pekak?"

tapi,masih dan masih dia bercakap.

"mungkin secara dasarnya,suara tak ditinggikan bila ribut,kata-kata kesat aku tak jamahkan kepada mereka yang gelar aku Perempuan Sarkas.
mulut mungkin tak berkata,suara di dalam dah meronta-ronta."

"SOFIAAAAHHHHH !!!!!! " aku jerit sekuat-kuatnya di telinga dia,tapi dia teruskan percakapan sambil mata tertutup,

"Tuhan yang jaraknya lebih dekat dengan urat nadi selalu tahu pertempuran apa yang berlaku.peperangan apa yang mencetus dalam setiap diri aku.
setiap satu-satu nya."


kedua-duanya senyap.Sofiah terus tertidur dan aku tak tahu sama ada dia cakap dalam keadaan sedar atau tidak.

dan,aku tak pertikaikan apa yang dikatakan Sofiah.semuanya betul.semuanya.
dia sangat beruntung; untung sebab hati dia masih boleh jujur dengan Tuhan.tak semua orang ada keberanian macam ni.bukan semua.

__________________________________________


perasaan mana yang tak pernah dihasut?
nafsu mana yang tak pernah dengar iblis bersyarah?
pemikiran mana yang dikawal ketat tanpa sebarang cela yang celaka?

hinggakan,hati masih tak tenang bila selesai menunaikan solat.
hinggakan,jiwa masih diserang sindrom Luahan Kata-Kata Kesat walaupun mendengar bacaan
al-Quran.

___________________________________________



sometimes i do forgot who makes me perfect when everybody sees my imperfections.
sometimes i talk bad about myself when someone knows im different & better.
sometimes i dont even know how to say Thanks to my Creator,Allah.when i have to.


sometimes i ask my friends who really I am,when everything i do just to make themselves feel satisfied; not me myself.