Aug 23, 2011

cerita budak umur tujuh belas tahun.

Ini cerita aku dengan seorang budak lelaki.

berbaju putih,ya sekolah MC.
tak perlu malu untuk ini.
tolong salute untuk ego dia yang tak meninggi,
hanya untuk beri luahan hati.

kisah ini terjadi di library,
ya,tempat dulu-dulu aku study,
tentang orang,dunia dan identiti sendiri;
yang takkan mati kalau tahu bangun dan berlari.

mungkin dia dah lupa,
tapi tak apa.
aku dah record dalam kepala
dan mainkan tiap kali ada lelaki yang cuba-cuba nak main mata;
bukan dengan aku; tapi sesiapa saja.
kerna takkan wujud ini cerita
kalau tiada mata yang terjaga.

maaflah mukaddimah panjang berjela :D

di suatu hari.
dia datang berkemeja-T
sambil membimbit buku sejarah&baju batik MC
"hari ini panas,duduk bawah kipas,mari"
katanya sambil tarik kerusi
dan aku cuma pandang dari sisi.

Dan,si lelaki mulakan bicara;
"aku nak luahkan kat kau,hari ini juga"
"tentang apa?"
"hal kita."

"sejak bila kita ada kisah berdua?"
"tapi aku perlukan privasi,kau tentukan dimana"
"um di sana,di luar pintu ada macam beranda"
"tak ramai orang lalu lalang di sana?"
"tak,sebab itu kawasan larangan sebenarnya"


Lalu kami duduk sebelah menyebelah,
sambil dia menghela nafas lega atau gelabah;
“maafkan aku,tapi aku nak cakap terus dari hati”

“silakan,telinga aku dah sedia untuk makan apa yang diberi”

“aku sukakan kau,itu tajuk untuk hari ini”

“lalu apa kaitan dengan muka kau yang macam separuh nak mati?”

"Sebab aku dah punya kekasih hati"

“dan kau rasa itu hal yang bebankan otak kau sampai hari ini?”

dia menunduk,
berdiri dan bersandar ke dinding;

Menghadap aku yang sedang duduk dan mendongak ke arah dia

Dia yang sedang cuba untuk berfikir

Berfikir cara bagaimana untuk biar semua ini berakhir.

seperti biasa,aku penat menunggu lama
aku mulakan soalan kedua atau ketiga,
"jujurnya,untuk apa kau layan aku lebih dari kawan yang kau kata?'

Dia menjawab sambil menghentak-hentakkan telefon bimbit ke kepala;

“itu salahnya aku! Aku suka dua orang dalam satu masa. Aku tak reti nak pilih siapa yang sebenarnya aku cinta”

dan,itu bukan salah dia;

itu yang aku rasa,
kerna
Tiapnya lelaki
walau sudah beristeri,nafsu tetap tak mati.


dia kembali duduk di sisi,
sambil membalas mesej (dari kekasih aku rasa)
dan berulang memohon maaf,
dan berulang-memberi kata
“kalau aku boleh putarkan masa (manusia tak ada kuasa nak lakukan hal sedemikian rupa)Akan aku cuba setia pada dia,akan aku cuba simpan ruang Cuma untuk dia.”

dia memandang aku yang sedang bingung barangkali,
aku tak faham apa yang dia cuba suarakan dari hati
kerna,
ada satu hal

Yang sampai sekarang masih belum di-luah-beri

Sejurus selepas dia kata;


“aku tak tahu nak sampaikan perasaan aku,aku tak reti”

“tak reti atau belum ready?”


ambil masa paling lama duduk berkomunikasi atau berdiskusi barangkali,
hinggakan kawan aku di bawah jerit "pewwit pewwit"
terus aku menoleh, "dia kawan, aku sampai mati"

lalu,
terus menerus mendengar suara dia yang minta aku jangan pergi
seperti hari itu tak mahu mati
Seperti hari itu cuma wujud aku dan si lelaki.

Yang penuh rasa beban,rasa bebal dan

Bagi aku dia punya maruah yang tinggi.


kepada orang di luar sana;
tak usah fikir dia sekolah apa,
tak usah set di minda,
"ah,konon bangga cerita tentang MC?"

tolong ingat satu perkara;
ini cerita aku dan dia.
title sekolah tak ada guna.
dan,
kalau masih berdegil nak kata aku Perempuan Celaka,
silakan,teruskan ikut suka.
asal kau tahu ini blog empunya siapa;
kau atau aku,itu halnya.


oh ya,
kepada kawan-kawan Si Lelaki;
malu untuk ini tolong buang ke tepi.
berhenti mengkritik dia yang cuba jujur soal hati.

&&
kalau aku dah dibenci oleh sekalian engkau lelaki,
atau
kalau aku dah dimaki oleh sekalian engkau gadis,
lekat baik-baik dalam kepala sendiri;
"cerita aku takkan mati,suara aku suara sendiri"

eh kau,
jaga diri baik-baik ya.
terima kasih kerna masih mendengar cerita aku walau orang banyak cacimaki kita ;)