Aug 28, 2011

I Love Me (:






aku ada 2 pilihan,
1) menjadi aku
2) menjadi kamu

dan,
dalam kedua-dua pilihan yang aku ada,

1) dikelilingi pembenci yang tak sukakan siapa aku
2) disukai ramai yang terlalu taksub dengan kehebatan kamu

mungkin,
secara normalnya,
orang akan pilih yang kedua.
secara sedarnya,
orang akan mahu yang kedua.

dengan itu,
aku tanpa rasa apa-apa;
memilih yang pertama.

nampak macam pemilihan aku pemilihan orang biasa-biasa kan?

&&
kalau itu pemilihan yang biasa-biasa kau rasa,
kenapa terlalu susah orang mahu menjadi diri sendiri sampai mati?

pilihan aku tak semestinya waktu ini aku dah menjadi Si Aku.
belum lagi.

belum lagi.

tak kesemuanya diri aku dah aku tonjolkan pada mereka yang aku kenali.

tak semua.

sampai hari ini,
belum total aku menjadi Si Aku.
belum total.

kau nampak aku gelak; itu separa normal.
kau nampak aku hu-ha-hu-ha; itu biasa.
kau nampak aku tukar mood ikut arah angin; itu hal remeh.

untuk bersendiri,
kau belum lihat aku begini kan?

untuk menyepi,
kau belum kenal dengan siapa aku berkomunikasi,kan?

untuk diamkan diri,
kau belum nampak untuk apa aku perlukan ruang sendiri,kan?

&&
untuk jauhkan hal-hal yang dah mati,
kau belum rasa mendekati aku yang dah merasa dibunuh diri sendiri.

dengan ini,
kau dan sekalian kau akan melabel;
"kau emosi"
"kau gothic"
"kau tak ada life sendiri"
"kau kera sumbang"
"kau tak open-minded la bro"

nahh,
kalau itu di-label-nya aku,
kalau itu kata putusnya,

aku tak kata itu salah.
tak.

aku tak kata itu betul.
tak.

aku tak kata itu apa-apa.

cuma,
terimakasih untuk dia yang kata;
"aku cemburukan hidup kau"
"aku nak jadi macam kau"

jawapan aku senang;
"tak usah.jadi diri sendiri & hidupkan hidup sendiri.itu dah memadai"

kadang,
aku perlu bersendirian bukan kerana aku sedih atau kesunyian,
tapi
aku mahukan ruang untuk jiwa sendiri.
aku mahukan ruang untuk nafas sendiri.



harap kau faham kenapa penulisan aku semacam orang nak bunuh diri.
aku cuma nak hidupkan senyuman aku yang dah lama mati.
(: