Aug 4, 2011

jatuh cinta itu sakitnya sendiri yang merasa--rindu itu bukan ubatnya,tapi racun yang terlalu berbisa.



malam ini aku sendiri-- lagi.

tak ada lelaki untuk dijadikan teman mimpi,
tak ada kekasih untuk minta manjakan aku sampai subuh nanti.
tak ada cinta untuk bagikan aku rasa syurga yang tak mati.

disebabkan dengan rasa sunyi ini;
aku berjalan keluar, ke padang yang meluas,
merebahkan badan yang penat dengan tomahan manusia,
memejamkan mata yang dah layu dengan caci-maki orang sana.

datang kepada aku seorang perempuan,
namanya Aku Perempuan Tanpa Rasa.

ditegur aku dengan nada yang senada--
"boleh tumpang ruang sama?"

mata yang dipejam,tak dibuka,mulut yang mendiam menjawab tanpa rasa apa-apa;
"tumpanglah.jangan ambil lebih."

direbahkannya badan di sebelah kanan aku;
mungkin dia dalam keadaan senyum ikhlas atau sinis--entahlah
yang pasti,
soalannya buat aku rasa jasad aku dah hancur diterajang ke perut bumi;

"kekasih yang kau ada,sebenarnya tak punya apa apa rasa terhadap kau,kan?"

mata yang harusnya aku lenakan dengan deruan angin malam itu--
terbeliak.


tersentak.

lantas aku helakan nafas yang dah berkurang oksigennya----

"aku tak punya kekasih.cuma aku punya perasaan terhadap orang yang tak sepatutnya aku cinta"


dia ketawa,
terus ketawa.
berdekah dekah kuatnya.


jiwa aku seakan akan ditikam-dipedang.
senyum aku seakan akan dicantas-direnggang.
aku seakan akan dipeluk erat erat dengan suara sumbang dari dalam.

**salah,suara sumbang dari syaitan yang direjam.

Perempuan yang berambut ikal,berbaju merah jambu,berkulit gebu dan
tanpa sepatu
meninggalkan aku yang sedang cuba beku-kan rasa yang berhantu.





sambil tinggalkan aku sekeping nota;
"malam ini kau tak sendirian.malam ini juga,kau sedang dimatikan.kerna,malam ini kau dah bunuh rasa kau sendiri--rasa rindu."