Aug 4, 2011

Surat dari Kekasih Separuh Nyawa untuk Pria Separuh Jiwa

langit,

semalam,kita sama-sama menari lagu cinta,

semalam,kita sama-sama menyanyi lagu rindu.

Semalam juga,kau hadiahkan aku bintang terang,bersama malam yang kelam.


Bulan,

Hadirnya kau bukan selalu.

Ada kalanya,gerhanamu bikin aku mati dalam senyum

Ada kalanya,terangnya kamu bikin aku hidup dalam sayu.

Dan,semalam ketiadaan kamu memenatkan aku untuk menjadi Perindu.


Mentari,

Jangan sorokkan jingga untuk setiap siangnya aku.

Jangan terikkan sayang untuk cinta yang dah kematu.

Jangan bahangkan rasa yang dah mencair untuk yang tak perlu.


Dan,dunia.

Terima kasih kerna membaca surat cinta;

Surat yang aku tulis pakai rasa derita,

Surat yang aku karang guna pena mata lebam.

Surat yang tak punya puisi tentang hal yang terkebelakang.


Aku penat.

Penat menjadi yang bukan aku;

Yang menunggu tanpa rasa rindu,

Yang menunggu guna jiwa yang meragu,

Yang menunggu hingga mati berlagu syahdu,

Yang menunggu dia sampai hilang rasa malu.



Aku penat; tapi kadang aku puas.