Nov 13, 2011

susah orang nak faham dia,kalau tak faham cerita dia.





penulisan orang sakit jiwa;
jalan cerita yang cuba mencari mana penamat,
karakter yang topengnya dah bersalut "Aku Nak Bebas"
dan,
angan-angan yang orang tak pernah nak percaya wujudnya dunia dia;lagi satu.

_________________________________________

"orang sakit jiwa dah merata-rata"

"mana kau tahu?"

"termasuk kau dan aku,yang sakitnya tak seketara orang-orang terdahulu"

"terdahulu? maksud kau?"

"orang-orang yang pernah bercinta dengan orang yang tak reti menjaga,
orang-orang yang pernah hidup tanpa ada rasa apa apa,
orang-orang yang pernah cuba untuk senyum dalam keadaan berlumuran darah di tempurung kepala"


"dan mereka orang gila?"

"tak,aku tak label itu orang gila.aku cakap itu orang sakit jiwa"

"apa bezanya? dua-dua term sama maksud,sama karakter,sama semuanya"

"nak aku tunjuk bukti apa bezanya sakit jiwa dan orang gila?"

"silakan kalau ada benarnya"


________________________________________________


secawan teh 'o' panas,dan biskut kering ;
sarapan yang aku larutkan dan cebis-cebis semalam aku gaulkan.

nada yang bersahaja,lagak orang biasa-biasa,

"hari ini,takkan jadi seperti semalam atau kelmarin atau yang lepas-lepas."

statement itu disambut elok oleh suara yang baru datang; pemakaian yang kacak,segak dan senyum yang sedikit telanjang,

"kenapa kau terlalu yakin? sedangkan Raksasa Jingga tak sepenuhnya mengamuk lagi,Gula-Gula Kapas belum tentu tak menangis,lagi"

aku bersandar sambil menghirup teh 'o' yang dah sejuk dibekukan bayu pagi,
dan ketawa yang tak nampak gigi yang dah dikuningkan kaffein,

"aku tak kata aku yakin,aku cuma kata itu impian aku untuk hari ini.tak salah kan?"

perempuan rambut ikal mayang yang memakai gaun seputih kain kafan datang,
berbekalkan suara lunak,yang serak-serak basah,

"tak salah,memang tak salah.tapi aku tak nak kau sedih lagi,kerna tiap-tiap pagi,kau buat angan angan yang sama,dan hasilnya--kau sendiri terperosok dalam mimpi ngeri"

tangan aku dipimpin,digenggam oleh keduanya,
yang di kirinya kasar sekasar buruh yang sukakan bendang,
di kanannya lembut selembut orang yang tak reti bikin kerja rumah.

serentak keduanya bersuara,
"pejamkan mata,longgarkan langkah.jangan sekatkan rasa,tapi bebaskan suara"

tanpa guna akal untuk berfikir,tanpa biarkan otak bekerja sedikit,
mata aku pejamkan,
langkah aku biarkan,
rasa aku positifkan,
suara aku simpan--dalam-dalam

lantai yang lembik-basah-atau berlumut,
aku biarkan kaki ini bermandikan segala apa yang aku pijakkan.

terdengar di cuping telinga kanan,
"kenapa kau lepaskan ego?"

di kiri pula bersuara,
"kenapa kau bunuh maruah?

tatkala aku mau membalas,
seperti suara aku dijerut--
sakit dan nafas aku seperti mau putus.

dan,lega.

di kiri aku pantulkan soalan yang sama,
di kanan aku bidaskan aku dengan soalan yang sama.

kaki yang dah dilumpuri benda-asing makin tenggelam.
tangan aku digenggam sekuat-seerat yang termampu.

entah datang suara dari mana,diteriaknya,gelombang yang terasa seperti mengelilingi aku 360 darjah,

"lepas kan dia,lepas kan dia.dia tak sedia untuk membenci,dia tak sedia untuk mencintai"

dan,
aku terbenam dalam lumpur-benda-asing.

tak mati,
aku bernafas.


bahu aku dipegang,diusap-usap.
"dik,kedai dah nak tutup."

aku tersentak,dan tindakan separa sedar aku,
"nah,simpan duit baki"

____________________________________________



Lelaki yang dikatanya kacak,segak,gagah -
itu ego dia.
Perempuan yang dikatanya cantik,lembut,sopan -
itu suara dia

ego dia mau kan dia untuk jadi perempuan,
suara dia mau kan dia untuk jadi gah seperti lelaki.

orang gila - dunia nya tak rasa apa apa.
orang sakit jiwa - dunia nya sakit,jiwa nya meronta ronta.

reti kau nak beza?