Dec 23, 2011

double-faces



aku dah penat.
berdepan dengan orang yang tak tahu nilai sahabat,
bercakap dengan orang yang tak reti nak rasa hormat,
berbahas dengan orang yang merasakan dirinya terlalu tinggi untuk dikalahkan.

tak ada istilah "putus" dalam soal persahabatan,
tak ada istilah "kita musuh" dalam soal persaudaraan.

maafkan aku ,
tapi
aku dah lali.

senyum aku dah dirobek-dikorek sejak dibangku sekolah,
tawa aku dah dikecam-dihina sejak aku tahu bumi berbentuk sfera.

lanjutnya aku nak ceritakan sesuatu,
yang mungkin takkan kau baca mahu pun hidu.

berapa ramai yang kau kenal hinggakan kau merasakan terlalu ramai untuk kau jadikan kawan?
berapa ramai yang kau tahu hinggakan kau memilih untuk keluarkan statement ;
"ramai orang kutuk belakang aku"

kirakan aku jumlah KAWAN yang kau rasa dah terlalu ramai untuk kau ada.
kirakan aku jumlah KAWAN yang tak pernah ada bila kau berduka.
kirakan aku jumlah AKU yang kau rasa kau terlalu kenal.
tolong kirakan.

senang untuk kau label
dia JALANG,
dia MURAHAN,
dia TAK ADA MARUAH,
dia terlalu SOSIAL,
dia tak pernah BERUBAH,
dia kaki MENGUMPAT,
dia DALANG untuk JATUHKAN kau di khalayak ramai.

senang untuk kau letakkan seseorang di atas najis,
senang untuk kau campakkan seseorang ke dalam gaung berbau hamis.
senang untuk kau angkat seseorang dan sanjung sampai ke langit.

tapi,
pernah kau merasa betapa susahnya untuk seseorang menerima bahawa kawannya sendiri yang dah dianggap orang paling rapat--akhirnya jadi musuh yang terlalu ketat.

pernah kau merasa berada sendiri di tempat orang yang kau kata dia dah jatuhkan kau berkali kali?

pernah kau merasa menjadi orang yang dah dimatikan segala Sistem Bunuh Diri semata cuma untuk abaikan cemuhan kawan sendiri?

satu hal yang aku nak kau tahu;
dalam dunia ni aku tak pernah jumpa manusia yang betul-betul ada sifat Terima Kelemahan Diri & Orang Lain.


yang dia tahu cuma KRITIK dan terus MENGHERDIK.

dan,
kau sendiri dah buktikan pada aku bahawa aku dah salah memilih kawan.
dah salah.