May 29, 2013

Monolog (iii), katanya.

"Aku rasa, makin aku cuba keluar dari kegelapan, makin aku cuba memasuki Jalan Buntu"

"Kenapa? Kau tak jumpa cahaya?"

"Aku jumpa,tapi kadang aku rasa Si Jahil dalam jiwa aku yang cuba tarik tangan aku,bawa masuk dalam satu tempat yang gelap,mendap dan busuk"

"Kenapa tak melawan?Kata kuat?"

"Dah aku lawan,dah aku tendang sampai aku pengsan, dah aku tikam sampai aku tergadai, dah aku tepis sampai aku tersadai. Si Jahil sepertinya taknak tinggalkan aku sorang sorang."

" . . . . kau nak aku buat apa? "

"Tolong bawa aku keluar dari sini.Aku mohon, "

"Kau nak aku buat macam mana?"

"Dengar dulu apa aku nak cerita,dan kau boleh simpulkan kau nak buat apa,"

"Aku dengar"

"Pernah merasa diri sendiri diselubungi dosa yang menebal,yang buat diri kau merasa bebal yang sangat membeban ? Pernah merasa mencuba bawa keluar hati kau, dan yang kau lihat cuma bangkai yang membusuk dan berkulat? Pernah merasa cuba menyentuh langit membiru dan yang dicapai cuma debu yang beracun? Pernah merasa berada dalam kelompok manusia dan diri kau cuma si pendosa yang menggalas segala hina dan aib? Pernah merasa tatkala kau bersujud, menangis dan yang kau rasa betapa munafiknya kau selama kau bernyawa? Pernah ? "

" . . . "

"Kenapa diam ?"

"Soalan tu kau boleh jawab sendiri, sebenarnya"

" . .. .. "

"Kau merasa semuanya, sendiri. Kau melihat semuanya, sendiri. dan, jawapannya, kau tahu, sendiri"

" . . . . "

"Jangan ditanya bagaimana. Jangan disoal sejauh mana. Jangan pertikaikan apa apa. Ini hal antara kau dan Pencipta. Ini masalah antara kau, hati kau dan Yang Maha Mendengar. Selagi mana kau boleh bernafas, jangan pernah lupa untuk bertaubat; jangan pernah lupa untuk minta Dia tunjukkan kau jalan, jalan untuk kau keluar dari kejahilan kau. Hati kau, hati kau; hidupkannya kembali. Hidupkannya, kembali."

"Aku dah cuba,"

"Jangan cakap kau dah cuba selagi kau belum merasa manisnya beribadat kepadaNya."


OH ALLAH GUIDE MYSELF PLEASE DONT LET ME GO ASTRAY,


May 11, 2013

i should not mention your name,but i told Him about you,every time i talk to Him; in my prayer.

mungkin suara ini tak didengar jelas
mungkin suara ini tak bergetar lekas

pintanya cuma satu;
kalaupun dia sudah jatuh, pimpin dia untuk bangun.

pintanya yang kedua - -
kalaupun dia tak mau bangun, ajar dia untuk hidup.

pintanya yang terakhir ; 
kalaupun dia malu untuk hidup, bisikkan dia Allah itu Maha Penyayang.

_________________________________________

ada satu ketika,
jasad ini dibiar mengeras bersama
roh yang terbebas.
tika itu,
yang ada cuma
dia
dan Tuhannya saja.

maka dia cuba berbicara;
"Wahai Tuhan, hati aku telah mati !"
"Wahai Tuhan, hati aku dah lama berbangkai sepi"
"Wahai Tuhan, aku mau hati satu lagi"

suaranya makin pudar
sayup-sayup meminta dan terus meminta

"Ya Tuhan ! Mohon diterima sujudku,mohon diterima solatku"

________________________________________________

mulanya dia taknak jatuh,
mulanya dia tak terfikir untuk terjatuh
tapi Allah itu mau menguji
Allah mau menguji sejauh mana dia mampu berdiri

dek kerna sifatnya yang lemah
dek kerna hatinya tak gagah
dek kerna jiwanya habis dimamah
dia tak sedar dalam doanya 
cuma ada satu nama
cuma ada satu nama.

______________________________________________

Oh Allah, please make my heart stronger.
please make my heart stands still.
I'm begging Ya Allah :'/




May 4, 2013

Those moments I want to keep them alive :')

3 Mei 2013 (Jumaat)

alhamdulillah,praise to Allah for giving us a chance to meet. it has been a long time after we've finished our matriculation last year, 2011/2012.


Qaedi Zulqisti (Universiti Malaya, Pharmacist-to-be,insyaAllah) ;
alhamdulillah, im too grateful to have you as my superb awesome bestest friend ever :')
dulu,kat matrik
gaduh tu benda biasa.
bila gaduh,kelas jadi senyap.hinggakan ada lecturer tanya;
"lina dengan qisti gaduh ke?"
kekadang angin kita tak sehaluan
kau dengan ego kau
aku dengan degil aku
masing masing nak menang (=
apa yang ikat kita?
perasaan saling menghargai; benda ni yang aku rasa mengikat kita (=
bukan nak poyo bagai;cumanya
i do appreciate our friendship. i do :)

Norhana (Uitm Pahang, The Earth Lover) aku lupa nama kos kau apa.haha ;
again, alhamdulillah. alhamdulillah because i have you :)
ada masa kita tak bertegur
ada masa aku buat kepala sendiri
dan kau terpinga pinga.
hinggakan aku pesan;
"kalau aku buat perangai, sila tumbuk aku"
kekadang bipolar tak menentu.
(bipolar? aku kena fikir dua tiga kali untuk guna term ni
rasa macam tak kena -..- )
kau tegur bila aku salah
kau marah bila aku salah
kau cuba tarik aku bila aku salah
terima kasih sebab tak biar aku tenggelam sorang-sorang =)

ada lagi Irlan dan Faiz. entah bila kita akan kumpul reramai (=

_________________________________________


"Eija ! tengok ! cantik tak?"
Eija berlari lari.
"cantik!" kata Eija kepada aku
"Qisti, cantik tak?!" sejurus aku nampak dia juga ke arah tempat aku berdiri
"cantik" dia senyum

aku belek dan terus belek.
"em not bad harga dia"
"Lina, kau nak?" soal Qisti
"nak memang nak,tapi kita kan nak jenjalan lagi.jadinya,risau jumpa yang lagi cantik" aku senyum
dia senyum, "kau nak? hadiah birthday kau"

. . .. . 
waktu tu rasa nak terduduk
terharu  yang amat sangat
"Qisti, kau serius?"
"yalahh Linaa.kau nak tak?" dia senyum
tanpa aku sedar,Eija di belakang,rupanya dia anggukkan kepala (bagi pihak aku katanya)
disebabkan aku tak tahu nak olah rasa aku bagaimana,
cukuplah sekadar aku nak bagitahu
aku bersyukur,sangat :)

aku dan Eija pusing pusing kawasan sale tersebut
dan Qisti panggil,
dihulurnya plastik yang berisi jam 
"Happy Birthday Lina!" sambil tersenyum 
"Qisti ! aku terharu !" berkali kali aku cakap benda yang sama
dan berkali kali juga dia balas dengan senyuman,tanpa penat (mungkin)

______________________________________________





Let the pictures speak & let the moments spread its love :)
_______________________________________________

Thanks a lot my dear superb best friend :')
_______________________________________________


Till we meet again, insyaAllah =)

______________________________________________

lagi satu hal, 
hari yang sama,tarikh yang sama
dan jam sebelas malam lebih rasanya.
Senior text;
"Dimanakah? mahu atau tak?"

aku balas apa , aku lupa. yang penting aku cakap aku nak =)
beberapa minit kemudian
Senior call,
"Lina,turun court sekarang,turunn"

aku turun,
court kosong,takda orang
gelap
*dial number Senior*
"Heloo.dimanaakahh? takda orang pun"
"Jalan depan,tengok depan."
ada belon,dua biji,diikat pada tangga
"wahhhhh!" aku jerit tanpa aku perasan dia ada di tangga depan 
"dimanakahh?"
"ada je kat depan ni"
langkah aku percepatkan (mungkin terlalu gembira dan terharu)

"terima kasihhh untuk belonnyaaa!"
"sama sama" dia senyum :)

sampai bilik,aku senyum sorang sorang tengok belon
tiba tiba perasan ada ditulis
"Pucca" 
atas belon warna merah
aku senyum,lagi dan lagi =)

_________________________________________

too much things i have to be grateful at.
Allah has given me sooo many unexpected things 
Allah knows how to make me smile,
Allah knows :')

even it is just a small thing,
but for me,even it's just a balloon,
i do appreciate it
because
perhaps because of you,Senior :)

_________________________________________

ya aku jenis gilakan belon,sangat.
sebab aku rasa teruja dan teruja bila dapat belon.
entahlah,perasaan ni memang dah ada sejak kecil rasanya :)

_________________________________________

&& thank you for always being the superb one for me :)
&&
thank you Allah 
thank You for these moments
thanks a lot :')
"there's a smile behind every pain.there's a tears behind every smile"
:)

Lots of Love,
Myself :)