Aug 13, 2013

Senyum tak salah, Menangis pun tak salah. Salahnya cuma,bila kita yang salahkan. Entahlah salah,salah yang salah.

Kadang sewaras-waras kita - -
segenius-akal kita - -
sehebat-hebat kita;
kita tertewas dengan perasaan kita sendiri, terkadang.

(TER dalam kurungan bermaksud tidak sengaja)

Jangan ditengok orang lain
Jangan dibimbangkan orang lain
Jangan diperhati seinci pun ke mana nafas orang lain
Jangan - -

Biasakan diri dengan 
ambil diri sendiri sebagai satu objek
satu subjektif
satu topik
untuk dibelek-belek.
Diri sendiri,
jangan duk kalut bayangkan Timah belakang rumah,
jangan duk kabut teringatkan Leman gangster kampung.
Jangan.

Perasaan yang digumpal gumpal
dironyok-ronyok
ditenyeh-remuk
dibelacan-teruk
perasaan ini yang kau (aku) gunapakai sekarang.

Segala anasir luar dibiar telus - - tertembus
ke ruang "Jiwa Kosong" (katanya)
dan kau (aku) terjelepuk
tertunduk dan
terduduk

iya,
dengan perasaan sendiri
yang dah kita cipta sendiri
walhal kita tahu
walhal kita sedar
ada batu konkrit yang 
katanya dah dibina hebat
tapi runtuh
rapuh
roboh
semata cuma
kita tak mampu 
kita tak mampu nak jaga.


Maaflah,selaku manusia,selaku hambaNya yang terlalu padat dengan cela;
kadang terkalah dengan 
emosi sendiri.

p/s: kepada  yang tak mampu nak maafkan sesiapa,nanti akan aku tuliskan "MAAF" atas kertas kecil dalam kuantiti yang banyak (terpulang kepada permintaan) supaya bila orang MINTA MAAF,kau (aku) mampu nak beri maaf. kalau kepingan kertas dah habis,boleh di-refill. Tak ada masalah :)

Assalamualaikum & Selamat Malam penduduk Bumi & Alam Semesta (: