Feb 5, 2014

Monolog,lagi.

Pernah bermimpi sambil dibiar mata terbuka?

Pernah terlena disaat berjaga?

Pernah berlari tika sedang tersungkur?

Pernah ke bintang bilamana merasa langit terlalu jauh?

*****

Suasana yang agak damai---sejuk yang menggigil dan jemari membeku. Orang lalu-lalang dibiarkan berlalu. Kucing terkam-menerkam,dibiarkan bergaduh. Pengemis minta-meminta,dibiarkan menangis. Dunia hampir dimamah, dibiarkan berputar. 

Pelayan berjalan menuju ke meja May, "Order?" . Takdipandang, sekadar tersenyum melihat diluar jendela, "Cokelat panas,tanpa susu,kurang manis,pekat" . Sambil meninggalkan resit,pelayan pergi bergegas mendapatkan pelanggan yang baru tiba.

Tersenyum,lagi.

"Yang kaya--cuba cari harta. Si Miskin--cuba tak bazirkan apa yang ada. Mampu kau jadi keduanya?" terngiang suara yang datang entah dari mana,menyapa lamunan May.

"Yang terasa dirinya Tuan--letak beban di bahu bawahan. Yang merasakan dirinya hamba Tuhan--bersujud itu satu kepuasan" bisikannya menikam terus ke gegendang telinga May yang terleka seketika.

"Cik,minuman dah sampai" sambil melayangkan senyuman kepada May,menunduk. "Terima kasih" May menampakkan lesung pipit.

Cokelat panas dibiarkan sejuk---

*****
Tunggu atau berlari?

Jalan dah ada
pegang lampu suluh--bateri kena kuat;
sebab kadang gelap bukan sebab malam.

*****
Harap dapat dibaca apa yang cuba aku lukiskan.
Maaf,agak buruk dan kelam kabut.
Selamat menghadam.