Nov 4, 2014

Hai diri sendiri,

Ada sejenis manusia yang duduknya taknak-kan ada sesiapa, bila termenung tak dikenang-kan siapa-siapa, waktu hatinya dirobek tak dibunuh pun si penikam belakang- - -

Manusia jenis ini
terkadang senyumnya tak berisi apa-apa,
terkadang tawanya tak bersuara-kan bahgia
dan kebanyakan masanya - -
setiap langkahnya diharap tak diikut sesiapa.

Manusia jenis ini
kawannya tak ramai mana - -
boleh dikira satu dua tiga
dan hilang ketiga - -
kawannya kadang cuma yang
tahap pelik itu lebih indah untuk didakap.

Manusia jenis ini
terlalu mahu kan sesuatu yang
gajah dan kuman tak ternampakkan ; tapi itu di atas - -
hendak dicapai.

Sudah tiba masanya untuk
aku sendiri
menjadi yang sendiri.

Ya, ada teman yang ramai itu cukup indah; bergula.
Ya, ada manusia di keliling itu cukup bahgia; bergula.
Ya, ada ketawa di setiap saat itu cukup sempurna; bergula.
Namun --  sampai bila hendak isi-kan diri dengan manis dunia?
Sampai bila hendak membiar senyum diratah cinta dunia?

Ditegaskan sekali lagi - - manusia jenis ini,
usianya dah makin lewat
tubuhnya kadang tak cecah tanah
dan suaranya samar-samar didengar.

Berundurlah wahai diri,
Berundurlah wahai aku.

Biar yang dunia itu dimilik sesiapa-pun yang mahu,
jangan dipeduli wahai aku.
Biar yang dunia itu ditakluk sesiapa-pun yang rakus,
jangan dipeduli wahai aku.

Kejarlah yang akan dibawa ke sana,nanti.

Entah entah untuk detik yang didepan,
engkau dah dijemput Tuhan.

Apa hendak dijawab?

Monolog-lah kau sendiri-sendiri
Suara yang tak didengar manusia tapi Yang Maha Mendengar itu senantiasa ada.

dan
manusia jenis ini
mengheret diri yang dah berat dengan dosa-dosa kelmarin

moga-moga di suatu saat nyawanya diambil Tuhan;
moga-moga di suatu saat itu - -
taubatnya sudahpun diterima Tuhan.