Nov 29, 2012

They plan, and Allah plans.

Allah is the best of planners.

Nov 22, 2012

soal kematian seperti dah jadi satu reminder untuk aku selepas subuh hingga sebelum tidur; dan berulang terus berulang.

ada satu tahap dimana 
segala yang digenggam; terlepas.
apa yang disimpan; terbebas.
setiap yang dijaga rapat; terhempas.

ada satu momen
momen yang tak ada masa yang khusus;
momen antara 
suara
dan
roh sendiri.


Nov 16, 2012

suara kita takkan didengar; tapi Allah tahu pasal kita. Allah tahu semua (:

"kau sedih?"

"tak.aku seronok"

"kau menangis?"

"tak.aku ketawa."

"kau perlukan seseorang?"

"tak.aku tak perlukan sesiapa."

"kau kenapa?"

"aku tak ada apa apa"

"kau okay?"

"aku baik baik saja"

"kau dah makan?"

"semalam aku minum segelas susu dutch lady"

"kau dah siap semua kerja?"

"tadi aku tidur 24 jam"

"kau dah belajar?"

"semalam aku tak sengaja tidur jam 3 pagi"

"kau ada masalah?"

"masalah tu apa?"

"kau taknak cerita?"

"Allah ada"

tak apa.
sakit tu hal yang sementara.

tak apa.

Nov 6, 2012

terkilan,mungkin.

kipas diperlahankan,
selimut ditarik-menutup penuh hingga ke dahi.
dah pagi.
telefon dibiar mati di lantai
kaki melangkah berat mencari sumber air
tuala dicapai
pintu loker dibuka sebelum dihempas perlahan.
kaki diheret
tuala menutup penuh muka
jalan gelap
dinding dilanggar
terjaga.
bilik air rupanya.
segala jenis bahan kimia yang siap diproses--dipaket
dibawa masuk ke Mesin Air Hujan
azan.
muka dibiar bermain buih sabun
kepala dipenuhi buihan shampoo
mata dibuka--pedih.
sedang mandi,rupanya.
selesai bersihkan diri,
dibersihkan lagi untuk kedua kali--berwuduk.
mata segar
kaki tak diheret
cuma
perut lapar.
sejadah dihamparkan
tubuh ditutup penuh dengan telekung
surat cinta Tuhan dibaca
dalam keadaan separa mengantuk--syaitan jahat.
selesai.
air kotak susu dutch lady yang disusun di rak atas sekali
diambil guna kerusi--tak cukup tinggi.
sedut
sedut
dengan Oats Krunch Munchy
ah
bunyi enjin bas.

rutin harian
yang
kadang kadang
buat aku terkilan
kerana
otak belum sarapan.

Nov 1, 2012

harap tiada yang ucap Selamat Tinggal (:

aku tak tahu nak letak tajuk apa
lepas kau baca
kau fikirkan untuk aku
terima kasih
(:



banyak benda nak di-taip,banyak hal nak di-kongsi,banyak rasa nak di-muntah tapi malas nak taip essei panjang,malas.

mungkin bukan essei
sebab tiada perenggan
tiada penanda wacana
dan
tiada apa apa format untuk kau gelar 'essei' seperti yang guru sekolah rendah & menengah ajar.

malahan,
segala (,) dan (.) berterabur.seperti dah hilang fungsi asal.
fungsi untuk (berhenti seketika) dan (berhenti)

dah mula mengarut.

sebelum terus membaca,sebelum teruskan perjalanan mata,
anggap ini hal biasa-biasa.anggap ini hal yang tak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang telah meninggal dunia.
anggap ini hal aku sahaja.
cuma hal
aku (noktah)

kadang kadang,kita tak sedar perlakuan kita sendiri buat orang sakit hati (koma) kemudian mula membina macam-macam imaginasi buruk (koma) teruk (koma) dan jelik (noktah)

kadang kadang (noktah)

di sini (koma) ingin aku hitamkan pekat-pekat perkataan salah faham (bold) dan ini yang nak aku ketengahkan (noktah)

lagi sekali (koma) ini bukan essei panjang (noktah)

kita diam tak bermakna kita marah
kita tak tegur tak bermakna kita menyampah
kita buat hal sendiri tak bermakna kita tak hiraukan orang lain
tak (tanda seru)

cuma
kita terasa (noktah)

terasa dengan hal hal sekeliling (noktah beberapa kali)

ada aku terbaca statement (noktah tindih koma) terasa tu bukan satu hal yang bagus dan harus dielakkan waau seteruk mana pun ke-terasa-an kita (bold)

sudah (noktah)

kembali kepada topik (tiada apa apa)

bila kita masing-masing faham (koma) kenal (koma) dan tahu siapa kita (koma) dia (koma) dan mereka (koma) 
ambil peribahasa yang dah aku reka hentam semberono (noktah tindih koma) seperti kuman dalam badan yang mana kehadiran mereka tak dirasa tetapi perlahan-lahan jadikan kita si mangsa atau tingkatkan lagi sistem imuniti kita (berhenti)

nampak gayanya semakin panjang huruf huruf ini nak berjalan makan angin (noktah)

cukup


sila tahu yang aku taknak benci sesiapa 
malas nak marah sesiapa
tak ada nafsu nak herdik cela sesiapa

(noktah tiga kali)

kita kawan
sampai syurga 
insyaAllah

assalamualaikum (titik bertindih berserta kurungan yang membentuk satu senyuman)